Pantau Hilal Ramadan 1444 H Wakili LDII Jatim, Ponpes Wali Barokah Berhasil Lihat di Ketinggian 6°

0
130

Lamongan (23/3). Hilal di Markaz Tanjung Kodok telah fiks terlihat dengan ketinggian 6°. Bersamaan itu pula, Badan Hisab Rukyatul Hilal Kabupaten Lamongan langsung menyumpah lima orang saksi. Lima orang saksi yang melihat Hilal tersebut di antaranya Suudul Azka, Yunani, Banjir Sidomulyo asal Lamongan, Asroful Ibad asal Pasuruan, serta Agus DS dari Ponpes Wali Barokah Kota Kediri.

Dengan terlihatnya Hilal, umat Islam pada penentuan awal puasa Ramadan tahun ini seluruhnya bersamaan, baik dari Nahdhatul Ulama, Muhammadiyah dan LDII mulai menjalankan ibadah puasa pada Kamis (23/3).

Namun, ada yang berbeda dalam Rukyatul Hilal di Lamongan kali ini. Sebab Tim Rukyat LDII Jawa Timur juga melibatkan diri untuk kali pertama dan menjadi saksi terlihatnya hilal.

“Alhamdulillah, kita sangat bersyukur bisa mengikuti pemantauan Hilal dengan pengoperasian peralatan kami, dan kami juga menjadi saksi, lalu disumpah ,” ujar Ketua DPW LDII Jatim Ir. KH. Moch. Amrodji Konawi usai proses Rukyat, Rabu (22/3) petang.

Ia menilai, Rukyatul Hilal di Lamongan ini dalam prosesnya juga menunjukkan kerukunan antar umat islam. “Kami bersama Nahdhatul Ulama dan Muhammadiyah guyub rukun bareng dalam penentuan awal bulan suci Ramadan ini,” imbuhnya.
Hadirnya ormas-ormas Islam yang melibatkan diri pada Rukyatul Hilal menjadi kebahagiaan tersendiri bagi Bupati Yuhronur Efendi beserta elemen masyarakat Lamongan.

Menurut Bupati Yes, sapaan akrabnya, bahwa Lamongan yang menjadi jujukan perukyat dari berbagai ormas Islam ini memiliki nilai edukasi tersendiri baik dari sisi keilmuan di bidang falah dan soal lainnya. Semuanya juga tetap menjunjung tinggi nilai-nilai keislaman dan keindonesiaan. Masyarakat Lamongan juga semakin dewasa dalam pemikiran dan tindakannya dalam keberagaman.

“Saya katakan bahwa keshalehan sosial yang bisa kita ukur ini bisa memberikan energi besar di sosial kemasyarakatan dalam pembangunan Lamongan, dan alhamdulillah juga indeks keshalehan sosial yang bisa diukur ini meningkat dalam setiap tahunnya,” terang Bupati.

Bupati mengungkapkan syukurnya bahwa Lamongan, tepatnya di Tanjung Kodok ini jadi jujukan tempat pemantauan hilal secara nasional di setiap tahunnya.

“Kedepan akan terus kita sempurnakan dan perbaiki. Sehingga menjadi tempat khusus yang memiliki nilai pendidikan untuk generasi bangsa,” ungkapnya.

Pada saat proses Rukyatul Hilal di Kab. Lamongan yang dipimpin Wakil Ketua BHR Lamongan, M. Khoirul Ana lm menjelaskan bahwa Hilal sudah berada di atas ufuq dan sudah memenuhi syarat. Ia juga menyebut, hilal berada di ketinggian sekitar 6 derajat.

“Rukyatul Hilal dilaksanakan dengan kriteria imkanur rukyat 3 derajat secara nasional. Hilal terlihat di Markaz Tanjung Kodok mulai pukul 17.46 WIB. Cuacanya juga cerah,” ujar Anam yang juga merupakan Ketua Lajnah Falaqiyah PCNU Lamongan ini.

Anam juga menjelaskan, kondisi hilal tersebut terbilang cukup tinggi dan hilal agak melengkung miring ke utara. Sehingga awal Ramadan tahun ini sudah bisa dipastikan.

“Selesai proses rukyat digelar sidang itsbat atau syahadah rukyatul hilal oleh Pengadilan Agama. Hasil rukyatul hilal juga telah kami laporkan ke Kemenag Pusat,” paparnya.

Atas hasil tersebut, Ketua Lembaga Falakiyah PCNU Lamongan itu merasa bersyukur dan mengucapkan selamat kepada umat muslim yang bakal menjalankan ibadah puasa Ramadhan 1444 H. “Alhamdulillah, selamat menjalankan ibadah Ramadhan 1444 H. Semoga kita bisa bertemu lagi dengan Ramadhan tahun mendatang,” tandasnya.

Pada Rukyatul Hilal, beberapa peralatan yang dipakai dalam Rukyatul Hilal beraneka ragam, seperti alat tradisional berupa busur derajat, benang dan kayu. Selain itu juga menampilkan peralatan modern seperti teleskop yang sudah terkoneksi dengan komputer dan bisa live streaming, diantaranya yang dimiliki Ponpes Wali Barokah.

“Mudah-mudahan keikutsertaan Ponpes Wali Barokah membawa nilai positif dan manfaat bagi semua pihak, dan insya Allah kami siap bila dilibatkan dalam pelaksanaan Rukyatul Hilal 1 Syawal 1444 H,” kata Agus DS mewakili DPW LDII Jawa Timur.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here